Skip to main content

...tergantung sepi... - Bahagian 1


Kabus pagi di Keyuan Hotel, Chongqing, Republic of China - November 2014 


...berat rasanya sukar diluahkan,
bernafas ragu berhembus pilu,
perasaan ini tergantung sepi...
- Haqiem Rusli -

bait-bait lagu itu menusuk jiwa aku.
dalam diam aku berfikir, mungkin ini yang dia rasakan.
saat pencinta hatinya sepi dari hadir, yang aku rasa hadir dirinya itu wajib untuk dia.
dan aku rasa setiap alasan yang dirinya berikan, fikiran aku tak dapat putar dari mana logiknya dia terus sepi.
aku kasihan lihat dia.
aku rasakan, mungkin hanya sekelumit sedih.
namun,
hati permaisuri hatiku, hati raja hatiku, pasti.
lagi sedih, kecewa dan risau.
dalam diam, mungkin dia sembunyikan perasaannya.
risau dia, peritnya dia, keseorangan.
menempuh tanda tanya dari sekeliling.
mulut-mulut yang tentunya tak mampu dia tutup.
terus menerus bertanya, malah mendesak.
dimana hadirnya dirinya untuk dia.
untuk tanggungjawab, untuk amanah yang raja hatiku tebarkan pada sayap dirinya.
sebagai pelindung baru dia, untuk dia berkongsi kasih dan rindu,
saat berombak badai, saat bayu berpuput lembut.
aku tak tahu di mana silapnya.
dari seistana?
dari permaisuri atau raja hatiku?
atau dari dia sendiri?
atau dirinya?
aku rasa dia dan dirinya sudah dewasa untuk dihujani dengan amarah.
permaisuri hatiku risau menelaah setiap nombor yang berlalu pada lapangan masa.
raja hatiku berdiam, namun aku tahu jiwanya membuak sebal.
aku rasa lebih dasarnya pada kecewa.
si putera menggenggam tangan dalam simpanan rasa.
si puteri-puterinya berpadu dalam diam, menyimpan setiap sendi kekuatan.
kau tahu bila semua ini akan ditebarkan?
aku rasa, nanti sampai masa,
bila dirinya bertemu jalan pulang.
saat itu dirinya perlu tempuhi kebalnya rasa sebal, peritnya rasa sedih, halusnya rasa kecewa seistana ini.
orang kata;
jangan dibiar perasaan kasih bertamu jika kamu tidak berniat bertamu dalam sanubarinya.
seistana ini ingin katakan;
jangan dibiar amanah dengan sedar kamu galaskan pada si kota sanubarinya.

...dibiarkan begitu saja,
terikat namun tak bertali,
mencuba menyimpulkan mati,
namun .........
- Haqiem Rusli -


Comments

Popular posts from this blog

nasi lemak cool

asalamualaikum :)

harini (semalam) hari jadi mekwan. hehe. yang lawaknya, pagi-pagi pukul 8 ke macam tu whatssap dr sebab nak inform kena pegi jumpa orang lain pagi ni dulu. terus je dr kata kita kena beli kek. hehe. tergamam pukul 8 mana nak cari kedai kek. haha. den suggest takpa nanti habis urusan dengan orang tu den pegi cari kek birthday untuk mekwan. ok dr pun setuju.

pegi la bincang itu ini, ada je yang kena tambah. bila daa mau hantar printing. lama sangat dah ni. oh lupa den keje part time la kiranya ni sebagai research assisstant. yaloh nak cari duit poket bagi lepas duit yuran, makan, minyak semua. alhamdulillah dengan titik peluh keje r.a ni juga ada rezeki untuk sambung belajar ke peringkat sekarang ni. ni nanti kita cerita hari lain ya.

nak dijadikan cerita sebab den takut lambat sampai dan masuk discussion tu, den laju-laju pegi tapau nasi lemak dekat makcik yang jual kat tepi jalan dekat dengan sekolah agama sri pulai ni. hehe. suka sebab nasi lemak dia sedap, sambal p…

sambung belajar atau kerja?

sambung belajar atau kerja?
soalan ni memang selalu dibahaskan, cewah. maknanya selalu menjadi igauan, persoalan yang boleh ganggu lena tidur malam mu. betul ke tak betul? tanya diri sendiri.
kita nak cakap lebih-lebih, kita pun bukan arif sangat. kita pun student lagi. hee. cuma, boleh kongsikan pengalaman je. lepas habis je exam degree dulu, terus kemas segala barang angkut balik kampung. waktuni, family dah pindah ke kampung. tidak lagi duduk dalam kawasan utm. terasa sedih jugak la sebab bertahun membesar duduk dalam kawasan utm. 
nak dijadikan cerita, dalam 2 bulan lepas tu keje part time sebagai pembantu penyelidik (research assistant, r.a) dengan lecturer. sebabnya ada kawan-kawan cari pengganti sebab dorang dapat better offer. okehjomlah, bawakgengsekali try pegi interview. hehe. takda la formal sangat interview, setakat bincang itu ini pasal grant research, projek, skop kerja, bayaran apa semua. dan alhamdulillah dapat keje r.a. 
waktu ni, ada beberapa orang kawan kita dah s…

stalker tak sengaja

aku skroll lagi halaman insta.  satu-persatu aku perhati.  macam-macam info, ragam, momen. mana aku suka, bagi love sikit.  mana yang terkesan dalam hati, aku saved privately.  hehe.  macam stalker dah rasa. 
lagi dan lagi skroll ke bawah.  satu ni cantik gambar.  berseni. artistik.  cewah ayat kau.  klik nak stalk account ni pulak.  dah banyak kali aku elak tengok insta ni.  bersebab. 
sekadar nak usha kabar gitu.  haha.  terlalu rajin pulak baca segala komen.  itu pun sebab komen baru beberapa je.  baca dan baca.  stuck pada 1 komen dan balasannya.  oh. mungkin betul dia dah berpunya. 
aku tewas lagi dalam perasaan.  tewas si stalker tak sengaja.